Mengapa Banyak Orang Menentukan Untuk Merintis Life Style Van Nomaden

Mengapa beberapa orang menentukan untuk merintis style hidup van nomaden

Tempat parkir yang penuh dengan van dengan pohon palem terlihat di latar belakangSeperti yang diungkapkan film Nomadland kepada dunia, sejak keruntuhan finansial tahun 2008, orang-orang beralih ke kendaraan sebagai langkah untuk bertahan dari tingginya cost hidup. Pandemi termasuk membawa dampak peningkatan Lifestyle  nomaden .

Pada tahun 2020, kawan peneliti saya, Scott Rankin, dan saya memandang bagaimana orang yang tinggal di kendaraan menyeimbangkan pekerjaan dan kehidupan . Dengan melaksanakan itu, kita menemukan bahwa orang-orang ini dapat menggapai keharmonisan antara bekerja dan tidak bekerja dengan mengoordinasikan pergerakan van mereka dengan kehidupan kerja mereka.

Tahun ini, saya melanjutkan penelitian ini untuk lebih mengetahui mengapa orang hidup layaknya ini. Setelah tinggal di mobil van dan berkeliling Amerika Serikat anggota selatan untuk bersua dengan orang-orang yang tinggal di kendaraan, saya baru saja merampungkan analisis awal dari survei yang menjawab siapa dan mengapa orang merintis gaya hidup van nomaden ini.

Baca lebih lanjut: Tidak semuanya nomadland: bagaimana #vanlife menjadikan kehidupan mobile sebagai aspirasi kelas menengah

Survei ini diselesaikan secara sukarela oleh mereka yang tinggal di kendaraan — beberapa besar secara permanen, beberapa secara musiman. Temuan ini menambahkan wawasan yang menarik tidak cuma berkenaan siapa atau mengapa orang hidup dalam kendaraan, namun termasuk karakter petualang dari mereka yang menentukan untuk hidup dengan langkah ini.

Siapa yang tinggal di kendaraan?
Ke mana pun saya pergi di California dan Arizona, saya memandang orang-orang tinggal di kendaraan mereka . Kadang-kadang mereka tersembunyi di depan mata, diparkir di samping taman di San Francisco atau di lingkungan di San Diego. Di lain waktu, mereka berkumpul dalam konvoi besar, di tempat-tempat layaknya Quartzsite, Ariz.

Orang-orang dari segala umur dan style kelamin ikut serta dalam kehidupan van. Survei saya menemukan bahwa wanita serupa mungkinnya dengan pria untuk tinggal di mobil van. Dari 85 respon atas pertanyaan gender, 53 prosen adalah perempuan dan 47 prosen adalah laki-laki.

Usia umumnya penghuni van magoosgrill adalah 42 tahun. Selain kaum muda yang tinggal di kendaraan, ada proporsi yang serupa dari pensiunan yang menentukan tinggal di kendaraan.
Mengapa orang tinggal di van?
Setelah berharap responden untuk mengurutkan alasan mengapa mereka menentukan untuk tinggal di dalam kendaraan, peringkat dari atas ke bawah adalah: 1) kebebasan, 2) cost hidup rendah, 3) petualangan, 4) hubungan dengan alam, 5) minimalis, 6) menghindari cuaca yang tidak diinginkan, 7) mengawali hidup baru, 8) mengejar pekerjaan di tempat yang berbeda, 9) bekerja dari jarak jauh, 10) mandiri, 11) join dengan pasangan atau 12) meninggalkan pasangan.
Di atas segalanya, penghuni kendaraan mengusahakan untuk bebas. Apakah mereka seorang pensiunan dengan mobil van Mercedes seharga $100.000, atau pemuda Kanada yang bekerja dengan mobil van seharga $5.000 , responden mendambakan dapat memindahkan tempat tinggal mereka ke mana pun yang paling baik bagi mereka.

Bagi beberapa orang, tinggal di kendaraan menambahkan langkah untuk bertahan hidup sambil meminimalkan cost hidup adalah alasan kedua mengapa responden menentukan tinggal di kendaraan. Seperti yang dikatakan tidak benar satu responden:

“Sebagai milenial, cost hidup telah meningkat secara penting sejak generasi sebelumnya, namun upah beberapa besar tetap sama.”

Bagi yang lain, tinggal di kendaraan meminimalkan cost mereka, sangat mungkin mereka untuk bekerja lebih sedikit atau sangat mungkin mereka manfaatkan penghasilan mereka tanpa membayar sewa. Bagi para pensiunan, kendaraan hidup menambahkan kesempatan bagi mereka untuk meregangkan nilai tabungan atau penghasilan pensiun mereka yang terbatas.

Tiga alasan selanjutnya — petualangan, hubungan dengan alam, dan minimalis — menyatakan bahwa orang yang tinggal di dalam kendaraan menjunjung style hidup luar area yang penuh petualangan. Van living sangat mungkin mereka untuk melakukan tindakan berdasarkan permintaan ini dan berada di alam kapan pun mereka mau.

Dengan merintis kehidupan simpel yang semuanya terdapat dalam kendaraan — inti dari minimalis — penghuni van dapat melaksanakan petualangan baru kapan pun mereka mau. Mampu berkemas dan tukar ke tempat baru termasuk menghubungkan ulang ke alasan no satu banyak orang tinggal di van: kebebasan.
Alasan keenam tinggal di dalam kendaraan adalah untuk menghindari cuaca yang tidak diinginkan. Banyak orang yang saya ajak berkata merintis kehidupan yang benar-benar nomaden, tinggal di negara anggota utara atau Kanada sepanjang 1/2 tahun, bekerja di bidang pariwisata atau pertanian, dan kemudian tukar ke selatan di musim dingin untuk menghindari hawa dingin dengan tinggal dan bekerja di Arizona. atau California Selatan.

Tinggal di dalam kendaraan sangat mungkin pekerja untuk bergerak mengikuti cuaca sebagai langkah untuk manfaatkan kesempatan kerja, tanpa kudu baju atau tempat berlindung musim dingin. Selama suhu tetap nyaman di atas titik beku, mereka dapat tidur dengan nyaman tanpa membutuhkan tungku – cuma sedikit tempat tidur tambahan di malam yang dingin.